Tuesday, November 11, 2008

:: Menangislah wahai hati.. ::


p/s : ya Allah tabahkan hati hambaMu ini dalam meneruskan perjuangan ini..

Monday, November 3, 2008

:: Selesai sudah exam ku... ::

Bismillah walhamdulillah...

Alhamdulillah..hari ni penulis baru sahaja selesai menjawab paper subjek Software Project Management. Hmm.. Soalannya agak mengelirukan.. huhu.. tapi Alhamdulillah dipermudahkanNya. Terima kasih ya Allah.. Terima kasih jugak kat Prof Hasan..=)

Hampir 3 minggu duk menghadap nota-nota, buku-buku.. Sampai buku dan nota yang menghadap diri ini..^o^ Dan hampir 3 minggu ni jugak la blog kesayangan penulis ni tak di update.. Sibuk dek study dan kerja-kerja lain yang membataskan waktu penulis untuk menghadap laptop... Huhu.. Kesian :: bila tinta menari :: Kak KAFALIFMIM asyik tanya bila lah iQLima nak post pasal rombongan raya baru-baru ni.. =) Macam dah tak ter 'post' je kak.. Hehe.

Sepanjang 3 minggu ni banyak perkara yang berlaku. Seronok, sedih, semua ada.. Yang penting penulis berjaya jawab semua paper dengan izinNya.. Tinggal tunggu result je ni.. Takut.. Kesimpulan untuk exam kali ni, soalan-soalan yang keluar ok je mungkin diperingkat penulis tak bersedia dengan lebih baik kot.. Sepatutnya penulis boleh wat lebih baik lagi. Tapi takpe. Hmm.. Penulis bertawakkal pada Allah dan moga-moga Allah beri keputusan terbaik.. InsyaAllah..

Dalam 3 minggu ni jugak la seperti yang dikatakan oleh kak KAFALIFMIM kitorang pegi beraya sakan. 6 buah rumah dalam masa 1 hari.. Hehe.. Thanks to Nadiyah, Awin, Simaa, Fathiah, Kak Mustika, Rashidah dan jugak Nadirah.. Seronok kami hari tu.. Ye la, dapat makan-makan kan?? ^o^. Nak tau lebih lanjut boleh ke blog http://kafalifmim.blogspot.com. Hehe.(promote ni tau, kak kam)

Dalam minggu ni penulis dikhabarkan tentang perginya seorang ibu setelah melahirkan anaknya. Bila dapat tau tentang berita tu, penulis teringat ibu dikampung.. Betapa besarnya pengorbanan seorang ibu untuk melahirkan anaknya.. Along rindu kat mak.. Ia juga mengingatkan penulis yang mati itu pasti dan boleh datang bila-bila masa sahaja.. Moga roh arwah dicucuri rahmatNya..

Apa pun, segalanya adalah perancangan Allah.. Setiap kejadian yang berlaku pasti ada hikmahnya. Allah takkan buat sesuatu perkara dengan sia-sia.. Sebagai hambaNya kita kena bersedia untuk menerima ketentuanNya. Peringatan untuk diri sendiri.. =)

Oklah.. sampai di sini dahulu.. Banyak kerja yang perlu diselesaikan ni.. Hm.. InsyaAllah jumpa di entry lain pula ye.. Maassalamah..

notes HCI yang banyak berjasa.. Terima kasih kpd En Sidek yang banyak mengajarku
Dah dapat result dah..Hehe.. ^o^


Subjek yang paling ku geruni dari diploma.. Huhu..
Tak tau la dapat berapa.. Hmm..


Software Project Management
Subjek yang paaaliiingg digemari.. Hehe.. Best!




p/s : tiada aku tanpa ibu..hanya kau satu di dunia.. bertakhta dikau dijiwaku.. kaulah ibu yang tercinta..


Wednesday, October 22, 2008

:: cuci hatimu.. ::


p/s : bersama menjaga hati.. =)

Saturday, October 18, 2008

:: exam oh exam... ::

Salam dan bertemu kembali, sahabat-sahabat..

Minggu ni dah masuk minggu final exam.. Hmm.. Mula dari minggu ni lah, macam-macam perangai kita boleh tengok dan mungkin kita yang merasainya.. Fasa di mana semua kita akan sibuk study, ulangkaji nota Operating System yang sangat banyak, hafal formula, wat latihan HCI, macam-macam lagi.. Confirm minggu final exam ni library akan 'full' dengan kita-kita yang berkampung di sana dari pagi sampai la malam.. Satu lagi, tido malam mesti dengan buku.. Biarpun tak sempat habiskan 1 chapter, asalkan dapat tido dengan buku sudah dapat 'menyedapkan hati' bila bangun pagi esoknya.. Benda-benda ni la yang kita-kita akan lalui sepanjang musim exam.. Ye la, Nak kena cover semua subjek kan.. Huhu..

Sejak dari diploma lagi penulis kagum dengan sahabat-sahabat sekampus yang cemerlang dalam exam mereka setiap semester walaupun sibuk kerja-kerja dakwah mereka.. Ingin penulis ikuti jejak mereka.. Teringat sewaktu penulis berada di semester satu semasa diploma ada kakak yang sering nasihat penulis supaya jadi umat Islam yang pandai. Biarpun ada tugas dan perlu menghadiri sesuatu program, nota mesti sentiasa dibawa. "Ada masa boleh baca, tak salah pun.." katanya. Hmm.. Kadang-kadang penulis bawa jugak nota kuliah ke program tapi masalahnya baca ke tak baca?? Hehe.. Wallahualam.. =)

Apa pun, yang paling penting jangan abaikan pelajaran kita walaupun sibuk dengan tugas-tugas yang lain.. Akademik adalah penting untuk kita sebagai umat Islam.. Jangan jadi fitnah kepada Islam.. Nasihat untuk diri penulis jugak ni.. ^o^ Lepas dah usaha, kita berdoa padaNya yang sentasa mendengar rintihan hambaNya.. Doakan jugak kejayaan sahabat-sahabat kita yang lain.. Satu lagi, restu dan berkat mak, ayah, lecturer pun penting dan mesti dijaga.. Sebelum nak exam tu, call la mak, ayah skejap kan.. Bukannya susah.. =)

Semoga Allah permudahkan kita untuk menghadapi exam kali ni.. Moga dapat keputusan cemerlang, sahabat-sahabat.. InsyaALLAH.. Umat Islam harus cemerlang, hari ini mesti lebih baik dari semalam.. GOOD LUCK .. apalagi, JOM STUDY..!! =)

Hmm.. kak kafalifmim pun selalu cakap, UMAT ISLAM KENA PANDAI..;)

p/s : roomates penulis sangat rajin study.. huhu.. jealous jugak.. Hmm.. InsyaAllah kita sama-sama dapat kejayaan.. Amin..



:: INFO @ PMIUPM ::



Solat Hajat Perdana anjuran Persatuan Mahasiswa UPM (PMIUPM) sempena peperiksaan akhir akan diadakan pada:

18 Okt 2008 (Surau Kolej Serumpun)
19 Okt 2008 ( Surau Kolej 17)

Masa : selepas solat Maghrib

Semua pelajar muslim dijemput hadir.

"YOUR EXCELLENT PARTNER"

p/s :Waktu malam kita beribadat kepada Allah… ia melahirkan rasa hampir dan tenang kepadaNya. Moga Allah berkati ilmu yang kita pelajari dan permudahkan kita menghadapi peperiksaan… Jangan lupa qiammulail sekali.. =)

Monday, October 13, 2008

:: Diri Ini... ::


Diri ini adalah hamba,
mengikat janji ‘Alastu bi rabbikum?` “ Qaalu, bala syahidna”

Diri ini terbentuk dari setitis air yang hina,
terpilih dikalangan berjuta.

Diri ini lahir ke dunia,
tanpa tahu menulis dan membaca.

Diri ini lalu menjadi seorang anak
buat kedua ibu bapanya.

Diri ini punya tanggungjawab sebagai kakak,
mahupun adik dikalangan saudaranya.

Diri ini menuntut ilmu untuk agama dan bangsa ,
digelar mahasiswa.

Diri ini adalah sahabat,
cermin buat rakan disekelilingnya.

Diri ini adalah rakyat,
yang mahukan kegemilangan negaranya.

Diri ini adalah bakal isteri,
patuh kepada suaminya.

Diri ini adalah bakal ibu,
mendidik generasi seterusnya.

Diri ini bakal kembali kepadaNya ,
dihisab dan bertemu penciptanya...

mampukah diri ini ya Allah.. menjadi wanita solehah, menjadi penyejuk mata..

p/s : aku ingin menjadi penyejuk mata kepada perjuangan Islam.. InsyaAllah

Friday, October 10, 2008

:: Sanah Helwah ya sadiqi... ::

"...Ya Allah! Sahabatku buah hatiku, mesra kami penawar duka. Rindu kami menambah cinta. Rajuk kami membuah ceria. Ya Allah! Silaturrahim kami Ukhuwwahfillah. Berpisah hanya mati, InsyaAllah.. Pengikat hati kami rabhitah mardhatillah..."



Selamat hari lahir buat sahabat tersayang, :: NADIRAH (10 Oktober) & RUQAIYAH (7 Oktober) :: ... Semoga dengan pertambahan usia kita semakin bertambahlah amalan kita semua.. Semoga Allah panjangkan umur, dimurahkan rezeki Nadirah & Ruqaiyah.. =). Syukran jazilan atas ukhuwah ini & atas segala kata-kata semangat sahabat yang sentiasa membajai hati untuk diri ini meneruskan perjuangan.. =)

p/s : hmm.. dah tua rupanya kita ni kan..?? ^0^

Thursday, October 9, 2008

:: Puasa Enam di Bulan Syawal ::

Antara kelebihan-kelebihan puasa enam hari di bulan Syawal ialah

Puasa enam umpama sunat rawatib sesudah salat fardu bagi menampung
kekurangan puasa fardu.

Mengulangi puasa sesudah Ramadan menjadi tanda diterima puasa Ramadan
yang kita kerjakan.

Sebagai tanda bersyukur kepada nikmat yang diberikan di bulan Ramadan
seperti nikmat kesihatan tubuh badan yang baik,ganjaran pahala yang
berlipat ganda,Malam Lailatulqadar,ganjaran bersahur,berbuka puasa dan
banyak lagi.

Mendapat kebaikan berlipat ganda serta diangkat darjatnya.

Memudahkan Malaikat Al-Maut mencabut nyawa.


Rasulullah SAW bersabda :
"Barang siapa berpuasa bulan Ramadan, kemudian ia berpuasa pula enam hari pada bulan Syawal adalah seperti berpuasa sepanjang masa."



p/s : Hmm.. bulan Ramadan sistem pencernaan kita dah berehat selama sebulan pada siang hari. Kedatangan Syawal baru-baru ni menyebabkan seolah-olah ia 'terkejut' dengan tugas untuk mencerna pelbagai makanan yg kita makan pada hari raya dan hari-hari selepasnya. Dengan puasa enam ini boleh beri ruang kembali kepada sistem pencernaan badan kita untuk berehat dan bertugas secara beransur-ansur untuk kebaikan jasmani kita sendiri. apalagi, JOM PUASA ENAM =)

Saturday, October 4, 2008

:: Cerita Malam Raya - Bunuh Binatang??::


adik bongsuku - nuqman danial

Salam Aidilfitri buat semua.. Hari ni dah 4 Syawal bermakna dah masuk hari raya yang ke 4.. Hm.. Semakin dewasa, semakin aku faham erti sambutan Aidilfitri setiap tahun. Kalau dulu time kecik-kecik bila nak habis puasa je mesti happy.. Tak sabar nak raya, nak kumpul duit raya, nak pakai baju baru, balik kampung, nak gi raya dengan sepupu.. Serba serbi seronok. Tapi bila dah besar ni, raya biasa-biasa je. Bila dah nak habis bulan Ramadhan, baru la muhasabah balik apa yang aku dah wat sepanjang bulan yang dikatakan 'bulan pesta ibadah ini'.. Sepatutnya bulan Syawal ni kita kembali kepada fitrah kita selepas dah lalui tarbiyyah Ramadhan selama sebulan. Dalam bulan Ramadhan ni kita kumpul kekuatan untuk kita hadapi 11 bulan yang akan datang.. InsyaAllah, semoga Allah beri kekuatan kepada kita.


Teringat pulak cerita malam raya baru ni.. Kisah adik bongsuku dengan binatang-binatang yang di belanya.. Hehe.. Lepas aku siap solat Isyak malam raya tu, dengar bunyi bising kat bawah. Bising dengan suara hero-heroku (adik-adikku yang semua lelaki). Apsal la budak-budak ni. Bila aku turun tangga, adikku Iwan bagitau aku "Along, kura-kura Adik Man mati...". Sambil tunjuk 'mayat' kura-kura yang dah mati tu. Huhu.. Kesiannye..


wanda tengah tido dalam rumah diorang


Aku pandang Nuqman.. Kelakar pulak aku tengok. Muka dia macam orang yang sangat-sangat bersalah.. Kata orang, bersalah gila.. Huhu. "Haa.. ni mesti tak bagi makan, tak tukar air.. Kan dah mati. Tak tau.. Akhirat nanti dia cari Man.." kataku. Menambahkan lagi rasa bersalah pada dia.. Hehe. ;p. Dia senyap je.. Memang kura-kura tu atas tanggungjawab dia. Dia yang nak bela. Ada 2 ekor dalam akuarium kecik tu. Bukan kura-kura je, hamster pun dia bela.. Pandai dia pujuk mak beli hamster ngan rumahnya skali.. Aku terus ke dapur.. Tolong mak masak rendang & lontong lagi bagus. Adik-adik aku yang lain duk menyakat Nuqman lagi.


Time aku tengah duk potong sayur kat dapur, Nuqman cuit bahuku. "Along, mesti Man mimpi kura-kura malam ni.. Man bunuh binatang..". Isk2 adik aku sorang ni.. Ni mesti rasa bersalah lagi sebab kura-kura dia mati.. Aku senyum je. "Along, kalau Man sembahyang sebelum tido, tak mimpi la kan??..." soalnya lagi. Pandai pulak adik aku ni.. Hm.. Budak 6 tahun pun pandai fikir.. "Yela..nanti sebelum tido sembahyang Isyak dulu.. Nanti takde la mimpi kura-kura tu.. Kesian kura-kura tinggal sekor dalam tu. Mesti dia menangis takde kawan kan.." kataku.. Betul ke fakta ni?? Hehe..

inilah cosmo

Malam tu Nuqman ajak abah keluar gi beli makanan hamster. Nasib baik kedai uncle chinese tu bukak malam raya ni. Agaknya dia rasa sangat bersalah atas 'kematian' kura-kura tu. Nak tebus kesalahan la tu.. Balik je dari kedai, terus dia ajak Iwan tukar air akuarium kura-kura, bersihkan rumah hamster, bagi hamster makan.. Siap basuh rumah hamster tu lagi.. Memang rajin la dia malam tu. Aku dan adik-adikku yang lain tengok je pe yang dia wat. Kelakar pun ada malam tu..


Sebelum tido, Nuqman solat Isyak.. Mak kata lama betul dia baca doa.. Agaknya dia doa jangan mimpi kura-kura kot.. Pagi esok, 1 Syawal Nuqman bagitau padaku dia tak mimpi kura-kura.. Tersenyum lebar dia.. Sebelum kami bertolak balik rumah nenek, sempat dia tunjuk padaku 'kubur' kura-kura tu.. Hehe.. Nuqman, Nuqman.. Aku terfikir, tu la fitrah manusia kan??.. Kembali kepada Tuhannya bila ada permintaan.. Budak kecik pun tau sujud pada Allah kalau ada wat salah a.k.a dosa untuk mohon ampun.. Kita yang dah besar ni??? Hm.. boleh fikir sendiri kot ek??..


Pe pun moga kita semua mengerti tujuan Aidilfitri disambut.. Kembali kepada fitrah.. Moga-moga kita mendapat ganjaran dari Allah atas pe yang telah kita lakukan di bulan Ramadhan lepas.. InsyaAllah.. Hm.. Lusa dah nak balik kampus, moga Allah beri kekuatan kepadaku untuk teruskan perjuangan di kampus hijau ini.. PRK hampir tiba, tunggu masa je ni. Final exam pun dah tak lama lagi.. Huhu.. Bergelut dengan buku & nota la nampak gayanya, Nadiah. Jihad Ta'lim namanya..

Pe pun :: SELAMAT HARI RAYA MAAF ZAHIR BATIN::


p/s : nama hamster nuqman WANDA & COSMO..
gambar kura-kura tak dapat dipaparkan.. masih berkabung kot.. hehe ;)

Tuesday, September 30, 2008

:: KAD RAYA UNTUK SEMUA ::



Salam.. kad raya untuk semua.. ^o^
:: SELAMAT HARI RAYA ::

Sunday, September 28, 2008

:: Salam Aidilfitri ::


Salam Lebaran... Sedar tak sedar hari ni dah hari ke 28 kita berada di bulan Ramadhan.. Ramadhan akan melabuhkan tirainya dan Syawal bakal menjelma.. Pasti ramai yang sedang membuat persiapan untuk menyambut hari raya ini..


Raya tahun ni beraya di mana ek?? Hm.. seronoknya bila dapat beraya di kampung bersama atok & nenek.. Teringat bila beraya di kampung abah di Johor. Seronok walaupun agak penat melayan orang yang tak putus-putus datang ziarah.. Cucu-cucu perempuan ni lah yang sibuk duk kat dapur. Nenek cuma bagi 'arahan' je. :) . Penat Tapi happy.. Bila giliran beraya di kampung mak di Terengganu, pasti kecoh satu rumah dengan sanak saudara yang ada.. Atok & nenek tersenyum lihat anak cucu datang berkumpul.


Tapi sekarang atok & nenek semua sudah tiada. Terasa sunyi dan kosong bila balik kampung di Johor atau Terengganu. Ye lah, bila rumah sudah tiada 'orang tua'.. Tahun ni tak dapat cium tangan mereka di pagi raya. Ah, rindunya aku pada mereka.. Yang pergi tetap pergi.Moga Allah letak roh atok & nenek bersama-sama orang yang beriman. Amin..

Selamat Hari Raya buat atok & nenek.. :)

Thursday, September 25, 2008

Selamat Hari Lahir NADIYAH... !


Salam dan bertemu kembali.. Dikesempatan ini penulis ingin mengucapkan Selamat Hari Lahir kepada sahabat tersayang, Nadiyah.. Bukan Nadiah Ali (itu nama penulis ^o^).

"Sanah Helwa Ya Jamil"(Selamat Hari Lahir) buat NURUL NADIYAH HAMID..
Moga Allah panjangkan usia, dimurahkan rezeki dan moga sentiasa dalam rahmatNYA sokmo.. Terima kasih atas ukhuwah yang terjalin.. :)


p/s : penulis dan sahabat ni berkongsi nama yang sama :: NADIAH ::
ramai yang tertukar.. bila ada yang sebut nama NADIAH, pasti kami akan pandang sesama sendiri..bimbang ada yang 'terperasan'. :). apa pun, seronok berkongsi nama yang sama ni.. NADIAH ALI & NADIYAH HAMID

Wednesday, September 24, 2008

kawan..teman..sahabat..???



Sudah menjadi sunnatullah bahawa dalam melayari kehidupan duniawi yang sementara ini kita memerlukan mereka yang kita panggil kawan,teman dan sahabat lebih-lebih lagi memerlukan sahabat sejati.Beruntunglah seseorang itu yang mempunyai ramai sahabat sejati.

TIGA TAHAP PERSAHABATAN :



Persahabatan kerana Allah
Inilah sebaik-baik persahabatan.Persahabatan yang berlandaskan niat kerana Allah s.w.t semata-mata.Betapa mulia dan agungnya persahabatan ini di sisi Allah s.w.t. Akan tetapi,persahabatan kategori ini jugalah semakin pupus,semakin lenyap dari muka bumi ini kerana suburnya sifat materialistik,sifat keakuan dan nafsu-nafsi yang menguasai diri manusia.Sesungguhnya persahabatan yang diikat dan dijalin kerana Allah itu sentiasa di dalam kebaikan dan pahala yang besar.

Ciri-ciri persahabatan kerana Allah itu adalah :

1. Seseorang yang memilih untuk bersahabat,mengasihi dan membiasakan diri dengan temannya kerana dilihat temannya itu sangat taat dan cinta kepa
da Allah Taala.

2. Seseorang yang memilih untuk bersahabat dan mengasihi temannya kerana temannya itu banyak membantunya dalam selok-belok agama dan sentiasa menasihatinya untuk sentiasa taat setia kepada Allah Taala.

3. Seseorang yang memilih untuk bersahabat dengan temannya,mengasihinya kerana temannya itu membantu urusan keduniaannya yang lantaran itu terurus dan tersusun jugalah urusan akhiratnya.



Persahabatan tabii

Persahabatan yang tidak ada hubungan dengan persahabatan kerana Allah.Ia persahabatan biasa kerana urusan keduniaan.mereka boleh mengasihi satu sama lain kerana mereka saling perlu memerlukan untuk kelancaran urusan duniawi mereka semata-mata.
Ertinya tiada niatkan kerana Allah Taala.Sesuatu amalan yang tidak diniatkan kerana Allah hanya akan menjadi adat sahaja dan tidak berpahala pula.Apa pun,persahabatan ini haraplah dapat ditingkatkan kepada persahabatan tahap pertama tadi.

Persahabatan yang tercela

Inilah persahabtan yang tidak sepatutnya berlaku di kalangan kita.Bukan sahaja tidak berpahala malah berdosa pula.Yakni ia bersahabat dan mengasihi seseorang kwan kerana kawannya itu setia membantunya melakukan kezaliman dan maksiat kepada Allah Taala.Mereka sama-sama bersahabat tetapi sahabat yang mnganjur berbuat kemungkaran serta kefasikan.Sebenarnya dalam keadaan ini mereka turut bersahabat dengan syaitan laknatullah.
Seperkara harus diingat,walaupun mereka nampak intim dan serasi dalam persahabatan yang penuh mungkar dan keji itu,di akhirat nanti mereka akan saling bermusuhan,bercakaran dan salah-menyalahi antara satu sama lain."Sia-sia aku berkawan dengan engkau.","celaka hidup aku kerana bersahabat dengan kamu.","Kerana berkawan dengan kamu,aku dihumban ke neraka ini!".

Allah gambarkan suasana itu dalam firman-Nya : "....dan sahabat-sahabat(karib di dunia dahulu) pada hari itu(hari akhirat) saling bermusuhan antara satu samalain melainkan orang-orang yang bertaqwa." (Az-Zukhruf: 67)

Oleh itu,siapakah teman,kawan dan sahabat kita hingga ke saat ini yang termasuk dalam kategori persahabatan kerana Allah,persahabatan tabii ataupun persahabatan yang tercela?

Renungkan sebuah hadith nabi s.a.w. yang bermaksud,"Seseorang itu di atas agama kawannya".



P/S : terima kasih sahabat-sahabat yang pernah hadir dalam hidup ini dan mewarnai hidup ini...

**GENG BADAR 5 SHAMS '03-
shidah, huda, masitah, umi, wani. faizah, fiza, tasha...

kenangan kita bersama di bumi SHAMS takkan kulupa..

**GENG 86 -
nadirah, nadiyah, faezah, farah, ruqaiyah, dina, raja..

kalian tetap dihati.. nasihat kalian akan kusemat di hati ini...:)


:: moga persahabatan kita hingga ke akhirnya ::



Wednesday, September 10, 2008

Good Luck




Kepada semua pembaca dan sahabat-sahabat, selamat menghadapi peperiksaan dalam bulan mulia ini. Moga dipermudahkan oleh Allah dalam menghadapinya... INGAT! UMAT ISLAM KENA PANDAI...Berusahalah! :)

p/s : dimulakan dengan BISMILLAH, disudahi dengan ALHAMDULILLAH. =)

Tuesday, September 9, 2008

7 Peringkat Dakwah Fardhiyyah

Assalamualaikum..
Entri kali ni penulis nak berkongsi tentang panduan gerak kerja dakwah fardhiyyah. Boleh diaplikasikan untuk mendekati adik2 usrah dan mad'u kita.. Mungkin boleh dikongsi bersama.. jom baca..! =)

Peringkat Pertama

Pada tahap ini hendaklah kita wujudkan hubungan silatur-rahim melalui taaruf ataupun perkenalan secara santai dan bersahaja. Kita mesti menunjukkan rasa hormat dan berminat dengan apa sahaja subjek percakapan yang berlaku.

Berusahalah untuk menziarahinya di rumah atau bertemu di tempat-tempat yang tidak mengganggu keselesaannya. Pada peringkat ini tidak perlu disentuh subjek dakwah atau mesej utama yang hendak kita sampaikan.

Apabila hatinya telah agak terbuka dengan persahabatan dan kemesraan yang kita tunjukkan serta menampakkan hatinya yang terbuka untuk mendengar mesej kita, perhatikan dahulu sama ada mesej kita akan disambutnya dengan ia merasakan mendapat faedah dan manfaat daripadanya atau tidak.

Ingat, penerimaan orang yang hendak diajak kepada dakwah kita bergantung kepada sejauh mana kita memberikan perhatian dan menunjukkan kemesraan kepadanya.


Peringkat Kedua

Setelah hubungan bertambah mesra, mulakanlah perbualan dengan isu-isu semasa yang berlaku dalam masyarakat. Jangan paksakan apakah isu yang hendak dibawa. Lebih utama isu-isu ini ditimbulkan melalui lontaran-lontaran soalan. Biar orang yang hendak dibawa kepada mesej dakwah kita itu berfikir dan beliau sendiri yang mengetengahkan isu tersebut.

Mungkin sesuatu isu itu ditimbulkannya dalam bentuk persoalan juga atau mungkin dengan luahan hati dan pandangannya.

Jika ia dalam bentuk luahan hati dan pandangannya, jangan cepat-cepat menyanggahnya jika pandangan tersebut tidak selaras dengan pandangan kita.

Sebaliknya, hendaklah kita melontarkan beberapa soalan ringan kepadanya untuk ia memikirkan apa yang diperkatakannya.

Jika pandangannya bertepatan dengan pandangan kita, maka berilah perakuan, pujian dan sokongan terhadap pandangan tersebut. Biarlah dia yang bercakap agar apa yang didengarinya sendiri daripada ucapan mulutnya akan lebih mengesani hati dan perasaannya.

Apabila peringkat ini sudah berjalan baik, maka hendaklah kita menyentuh sedikit sebanyak persoalan iman dan aqidah dalam isu-isu yang dikemukakannya itu. Jika persoalan iman dan Islam sudah mula bertapak dalam fikiran dan hatinya, dia akan melihat isu-isu itu dari sudut pandang yang lebih luas dan merangkumi.

Bermula daripada bibit-bibit iman inilah dia akan memikirkan betapa alpa dan lalainya ia terhadap isu-isu yang sedang dihadapi oleh umat Islam dan masyarakat masakini. Asas ini akan menjadikannya mahu membuat anjakan dalam dirinya dan seterusnya melakukan perubahan demi kebaikan diri dan orang-orang yang terdekat dalam kehidupannya.


Peringkat Ketiga

Pada tahap ini hendaklah kita membantu beberapa urusan hidupnya yang memerlukan bantuan. Jika dia seorang yang masih lemah dalam kefahaman Islamnya, maka bantulah ia untuk memahami asas-asas kefahaman Islam yang utama. Hulurkanlah kepadanya rencana, majalah atau buku-buku ringkas berkenaan Islam.

Sebaliknya jika kefahaman dan amalan Islam asas telah beres pada dirinya, maka bantulah ia untuk memahami Islam dalam konteks penghayatan yang lebih luas. Beri makna kepada kefahaman dan amalan Islamnya dengan tuntutan dan tugas-tugas untuk mencegah kemunkaran dan usaha memperbaiki masyarakat sekeliling.


Peringkat Keempat

Pada tahap ini sebaik-baiknya tingkat kefahaman dan keyakinannya terhadap pengertian ibadah yang syumul. Tekankan bahawa ibadah dalam Islam merangkumi segenap aktiviti hidup dalam pelbagai jurusan.

Urusan mengurus dan menangani hal-ehwal sosial, kemasyarakatan, ekonomi dan politik adalah juga termasuk ruang lingkup ibadah. Kemukakan sirah perjuangan Rasulullah s.a.w dan para anbiya' dalam Al-Quran sebagai bukti bahawa ibadah yang dituntut oleh Islam adalah amat luas maknanya.



Peringkat Kelima

Setelah pintu kesedarannya sudah terbuka, yakinkanlah kepadanya bahawa tidaklah cukupi baginya untuk menjadi seorang Islam yang hanya baik bagi dirinya semata-mata.

Terangkan kepadanya bahawa Islam merangkumi seluruh urusan kehidupan. Islam adalah satu sistem yang lengkap dan sempurna. Islam adalah juga satu sistem perundangan dan pemerintahan. Islam adalah kemasyarakatan dan ketatanegaraan. Islam adalah dakwah, jihad dan ummah berdaulat.

Inilah kefahaman sahih dan tepat terhadap Islam yang perlu kita terapkan kepadanya. Dengan itu kita yakinkan dia bahawa kita bersama-sama wajib melaksana dan menyempurnakan tugas tersebut kerana ia adalah perintah Allah Rabbul Jalil.

Kita juga mesti fahamkan kepadanya bahawa Islam mewajibkan kita berusaha dan berjuang dengan bersungguh-sungguh supaya Islam berkuasa di muka bumi.

Di atas sebab itu adalah wajib bagi kita menyampaikan seruan Islam kepada manusia seluruhnya. Sebagai seorang Islam, tidak mungkin kita dapat menghayati Islam yang sahih kalau kita hidup mengasingkan diri serta tidak ambil peduli kesusahan dan penderitaan saudara-saudara Islam yang lain.

Berbekalkan kefahaman seperti ini, kita terus membimbingnya sehingga ia dapat merasakan tanggungjawab untuk membela Islam, umat Islam dan masyarakat. Ajaklah dia keluar daripada pengasingannya dan hendaklah ia bergerak dalam jamaah Islam secara jamaie.

Setelah rasa tanggungjawab dalam dirinya semakin bertapak, hendaklah kita terangkan pula kepadanya bahawa tuntutan dakwah pada hari ini mewajibkan setiap umat Islam berusaha bersungguh-sungguh untuk membangunkan daulah Islamiyyah yang melaksanakan syariat Islam.


Peringkat Keenam

Pada peringkat ini kita jelaskan bahawa usaha untuk menegakkan sebuah masyarakat dan pemerintahan Islam tidak mungkin dapat dilaksanakan secara individu. Tugas ini mesti dilakukan melalui sebuah jamaah. Melalui sebuah jamaah, segala usaha individu dapat digembleng dan dipadukan.

Untuk tujuan itu, kewujudan sebuah jamaah yang memperjuangkan cita-cita itu adalah satu perkara yang wajib. Demikian juga menyertai dan menggabungkan diri dalam sebuah jamaah yang memperjuangkan cita-cita ini adalah satu tuntutan yang perlu dipenuhi.

Nyatakan kepadanya inilah yang merupakan masalah terbesar umat Islam. Ramai di kalangan umat tidak merasakan perlunya dibangunkan sebuah negara yang melaksanakan syariat Allah. Ramai juga yang merasa bahawa tidak perlu menggabungkan diri mereka dengan jamaah Islam kerana takut memikul berbagai-bagai bebanan. Mereka lebih mengutamakan kesenangan dan keselesaan diri mereka sendiri.

Jelaskan juga bahawa hidup dan berjuang bersama-sama jamaah adalah sunnah Rasulullah s.a.w, para anbiya, para sahabah, para auliya' dan solehin.

Nyatakan bahawa dengan bergabung tenaga bersama-sama dengan jamaah Islam, Allah akan memberi ganjaran pahala yang besar dan keberkatan hidup yang sentiasa dirahmati-Nya.


Peringkat Ketujuh

Setelah meyakinkannya bahawa ia perlu bergerak dalam sebuah jamaah Islam, maka terus tawarkan beliau untuk menyertainya. Jika timbul persoalan tentang gerakan dan pertubuhan Islam yang lain, jawablah dengan baik tanpa memburuk-buruk atau menyerang mana-mana pihak yang juga sedang menjalankan kerja-kerja dakwah Islamiyyah.

Tunjukkan syaksiyyah tinggi dan sifat mulia kita tanpa merendah-rendahkan mana-mana pihak. Katakan bahawa semua pihak yang menjalankan kerja-kerja kebajikan, pengislahan dan berjuang menentang kezaliman dan penindasan serta berusaha menegakkan kebenaran dan keadilan adalah rakan-rakan kongsi sesama jemaah dalam perjuangan ini.


Mulakan dakwah dengan mendekati, menyeru dan mengajak mereka yang tidak tahu, lupa atau lalai tentang ajaran Islam. Selepas itu, beransur-ansur dan sedikit demi sedikit dari satu peringkat ke satu peringkat kita pertingkatkan diri mereka dengan ajaran dan tuntutan Islam dan perjuangan menegakkan Islam.



p/s : sayangi mad'u anda... :)




Friday, September 5, 2008

RAMADHAN DATANG LAGI...


Ramadhan datang lagi
bersimpuh malu antara bulan mulia
dan aku menyahut cintamu
membersih noda dan dosa

aku lihat kau tersenyum berseri
memberi nikmat dan syafaat
terangmu membawa cahaya
dimalam suci menanam taqwa
menyubur jiwa

aku ingin tersenyum padamu, ya Ramadhan
terimalah senyuman tulus ikhlasku
moga hati ini dekat padaNya..

sumber - http://puisiadinda.blogspot.com

Thursday, August 28, 2008

CINTA MUHAMMAD & KHADIJAH...



MEREKA berdua duduk di rumah Khadijah mendengar Abu Talib menyebut-nyebut keluhuran akhlak Muhammad.


“Muhammad ini cukup istimewa sehingga aku lebih mengasihinya lebih dari aku mengasihi anak-anak kandungku sendiri. Dalam matanya ada sesuatu yang menyebabkan aku yakin setiap katanya, aku segani setiap perbuatannya. Jiwanya tenang ditengah-tengah amukan anak muda dan masyarkat. Kedatanganku ini untuk bertanya, adakah masih perlu pemuda untuk menguruskan perdaganganmu?”


Maisarah gembira. Khadijah juga tersimpuh tenang. Tidak sabar mahu bertemu pemuda berusia 23 tahun itu.


Abu Talib menyambung lagi, “Wahai Khadijah, Puan memberi gaji 2 bakras kepada Si Pulan dan Si Pulan. Jika Muhammad ini diambil bekerja, tidak perlulah digajinya sampai 4 bakras.”


Sekali lagi Khadijah memandang Maisarah. Maisarah mengangguk dari awal-awal. Bahu Khadijah segera dipegang. Senyum dan senyum. Khadijah sendiri nampak tidak menolak permintaan mulia Abu Talib itu.


“Jika sekiranya Engkau meminta aku mengambil seorang hamba atau pemuda asing sekalipun akan aku ambil, inikan pula seorang pemuda istimewa yang dekat dan lebih Engkau kasihi daripada dirimu sendiri.”


AlhamduliLlah. Sesungguhnya peluang pekerjaan ini adalah rezeki Allah s.w.t kepadamu, wahai Ayahku”


Muhammad memeluk tubuh tua itu. Segera dikucup dahi orang tua itu. Banyak pengorbanan
orang tua itu sejak baginda tidak beribu tidak berbapa.


“Aku tidak kaya dan kehidupan kita juga tidaklah senang. Tapi aku cukup bahagia selagi Engkau yang mulia dan istimewa ini dikurnia Allah dalam kehidupanku.


Perjalanan Muhammad ditemani Maisarah. Dalam perjalanan tersebut, Maisarah cukup menjaga diri Muhammad kerana itulah yang selalu basah di mulut Abu Talib sebelum mereka berangkat.


Dalam perjalanan ke Syam, mereke melintasi Madian dan Thamut. Muhammad sendiri tidak tahu bagaimana kota agong itu telah menyembah bumi.


Mereka melatari kawasan sungai yang bersih, kawasan tumbuhan menghijau. Tidak sama dengan Makkah yang gersang dan kontang. Suatu pengalaman yang cukup istimewa sedang disusun Allah s.w.t untuk tarbiyyah kekasih-Nya (Muhammad s.a.w).


Perniagaan dilakukan dengan penuh jujur dan tekun. Maisarah melihat betapa luhurnya Rasulullah dalam timbangan, jual beli serta tawar-menawar. Untung penting dalam kamus perniagaan Muhammad, namun persaudaraan sesama manusia jauh lebih penting.


Peniagaan Khadijah mendapat untung yang banyak, tidak seperti biasa.


Ketika melintasi al-Zahran, Maisarah memegang pundak Muhammad. Beliau senyum dan tentu Rasulullah s.a.w juga mengukir senyuman.


“Wahai Muhammad! Pergilah bertemu Khadijah terlebih dahulu. Beritahulah kepadanya apa yang ditakdirkan Allah ke atas perniagaannya melalui tangan mulia-mu. Tentu Khadijah yang luhur budinya itu akan bersyukur atas perniagaannya dan atas pertemuannya dengan kamu.”


Muhammad mengangguk dan terus menuju ke serambi rumah Khadijah. Kesan musafir masih ketara pada batang tubuhnya. Namun, amanah berniaga patut lebih diutamakan dari kesenangan diri.


Khadijah menyambut Muhammad. Sederhana, tetapi cukup mesra.


Muhammad mulai menceritakan pengalaman berjalan dengan Maisarah. Beliau menceritakan perkara yang menarik dan ajaib sepanjang perjalanan tersebut.


Khadijah tersimpuh tenang. Setiap bait kata Muhammad tekun didengarinya. Tenang apabila melihat bibir merah itu. Kata-katanya cukup lunak, bukan dibuat-buat. Kebenaran dan keluhuran gah tersemat.


Wajah mulia Muhammad cermat dalam fikirannya. Muka Muhammad putih kemerah-merahan. Anak matanya jernih dan hitam. Rambutnya juga hitam dan kemas. Berjanggut dan mempunyai bulu mata yang panjang dan lebat.


Entah mengapa apabila bersua dan mendakati pemuda itu, ketenangan hati seolah-oleh memiliki dunia dan seisinya.


Apabila melihat diri Muhammad, tiba-tiba berasa Muhammad ini cukup istimewa. Seolah-olah jodohnya sudah bersalam taqdir Tuhan yang Maha Mengetahui dan Esa.


Cerita Rasulullah telah mula singgah dalam hati kecil Khadijah. Tersentuh dan cukup tenang. Pengalaman berkongsi hidup dengan bekas suaminya sebelum ini sudah tentu menjadi pendoman pada Khadijah ketika menempuhi saat-saat indah itu.


Khadijah pasti, ini bukan emosi nafsu. Tapi, cinta yang luhur dan suci. Isi hati yang baru bersarang itu disampaikan kepada teman baiknya, Nafisah. Semoga isi hati ini sampai dengan penuh tertib kepada Muhammad akhirnya.


“Wahai Muhammad, mengapakah Engkau tidak berkahwin?”


“Aku tidak ada pilihan.”


“Andainya Engkau mempunyai pilihan, mahukah Engkau menolak kecantikan, kekayaan dan kehormatan?”


Muhammad mulai mengerut dahi. Pertanyaan Nafisah mula disimpulkan sebagai hajat yang sungguh. Malu. Segan. Tertanya-tanya. Tenang. Macam-macam perasaan sedang menyelubungi hati mulia Muhammad.


Wajah Nafisah disingkapnya. Nampak, bersungguh dan bukan main-main. Memang ada yang mahu disampaikan kepada Muhammad.


“Tapi…siapa pula wanita itu, wahai Nafisah?”


“Ya..Khadijah namanya.”


Muhammad terkejut. Khadijah ini bukan sebarangan orang. Khadijah ini hartawan hasil harta peninggalan ayahnya serta suaminya. Keluhuran budinya telah menggamit perhatian banyak jejaka. Semuanya ditolak dengan penuh sopan dan tertib.

Muhammad sebelum ini telah mula mesra dengan Khadijah, tetapi sebagai pekerja dengan
majikannya. Tidak terlintas langsung dalam benak qudusnya, bahawa Khadijah menyimpa cita-cita dan cinta seteguh itu kepada Muhammad.


Agak lama Muhammad berdiam diri. Akhirnya, Muhmmad bersetuju dan tarikh pernikahan mulai disusun. Muhammad ditemani Bapa Saudara yang paling dikasihinya, Abu Talib pergi ke rumah Khadijah. Keluarga besar Khadijah juga ada. Abu Talib membaca Khutbah Nikah dan pernikahan selamat dengan mas kahwin 20 bakras menurut adat orang Arab pada masa itu.


Kesunyian hidup Muhammad sebagai yatim piatu di masa kecil diisi oleh Khadijah. Muhammad berusia 25 tahun dan Khadijah berusia 40 tahun. Ketenangan hati Muhammad telah jatuh dan mengikat hati lunak Khadijah. Mereka bahagia.


Diri Khadijah sangat bererti dalam kamus perjuangan Muhammad kemudian hari. Khadijah bukan sahaja isteri, ibu kepada empat anak Muhammad sahaja, malah Khadijah adalah teman yang cukup intim di kala Muhammad dirundung kesedihan dalam perjuangan.


Ketika Muhammad bergembira, Khadijahlah yang mula-mula mengukir senyuman syukur. Ketika Nabi gundah gulana, tangan lunak Khadijahlah mengusap dada sasa Muhammad.


Khadijah senantiasa berlapang dada biarpun Muhammad mulai mengasing diri. Muhammad diam dan senantiasa melihat masyarakat dalam pandangan simpati. Jahil. Melampau. Tidak kenal Tuhan. Zalim. Itulah watak masyarakat dan itulah membuatkan Muhammad berfikir panjang.


Gua Hira’ menjadi peneman. Khadijah penawar. Senyumannya mampu mengubat luka ummat dalam benak lunak Muhammad.


“Bertenang…Allah tidak akan menganiayai manusia istimewa sepertimu!”


Wajah nabi penuh ketakutan. Tidak seperti biasa-biasa. Khadijah segera menyambut. Ditenangkannya atas katil. Muhammad menggigil selepas pulang dari Gua Hira’. Cepat-cepat Khadijah menyelimutinya.


“Selimuti aku, selimuti aku, selimuti aku..”


Khadijah cemas. Takut kehilangan kekasih agongnya, Muhammad.


Selepas reda, Muhammad mendekati Khadijah. Ditatap kasih wajah perempuan itu. Anak rambut yang kadang-kadang menjelur di muka dahi dikemaskan. Ada sesuatu yang mahu disampaikan.


Khadijah juga biasa dengan sentuhan kasih Muhammad. Muhammad selalu diribanya. Dan wajahnya selalu ditangan Muhammad. Cukup mesra dalam dakapan kasih. Cukup bahagia dalam pelukan iman.


“Wahai Khadijah, apakah yang telah berlaku ke atas diriku ini?”


Khadijah tenang melihat perubahan emosi Suami yang paling dicintainya itu. Khadijah yakin,
suaminya sedang menempuhi sesuai yang lebih istimewa.


Dalam perasaan serba risau, Muhammad tidur dalam dakapan kasih Khadijah. Khadijah tatap wajah mulia itu. Segala episod pertemuan mereka dan kasih muhammad masih segar dalam ingatannya. Seolah-olah baru baru semalam mereka diikat nikahkan dan hari ini sudah bergelar teman, isteri dan tulang belakang perjuangan Muhammad.


Dalam keasyikan tersebut, Khadijah perlahan-lahan meletakkan pundak dan kepala suami yang paling dikasihinya di atas katil. Perlahan-lahan Khadijah menapak keluar rumah. Mahu pertemu sepupunya.


Waraqah bin Naufal mengerut dahi. Dia betul-betul cermat mendengar khabar yang luar biasa dari sepupu yang paling dikasihinya, Khadijah. Perlahan-lahan Dia bangun. Menyelak lembaran-lembaran lama yang masih suci dan qudus itu. Sekali sekala dia duduk semula memikirkan setiap tempuhan pengalaman Suami Khadijah itu.


“SubhanaLlah. Demi Dia yang menguasai seluruh jiwa Waraqah! Percayailah aku wahai Khadijah! Sesungguhnya yang mendatangi Suamimu Muhammad itu adalah suatu roh suci yang pernah mendatangi Nabi Musa a.s dahulu. Muhammad itu nabi kaum (ummat) ini, maka beritahulah kepada Muhammad supaya berpegang tegung kepada-Nya. Dia akan didustakan, dizalimi dengan penuh kejam hatta akan diperangi. Jika sekiranya aku masih hidup lagi (pada waktu tersebut), pasti aku akan membantunya (perjuangan Muhammad s.a.w).”


Mata Waraqah mulai berkaca. Mengenangkan episod perjuangan yang pernah ditempuhi Nabi Musa a.s. dan merenung masa depan ummah yang bakal menyaksikan sekali lagi perjuangan suci Nabi Muhammad s.a.w.


Khadijah mendongak ke langit. Perasaan yang berbolak balik dalam dirinya mulai menemukan jalan pasti. Muhammad memang istimewa. Sebelum dilantik Tuhan dan sebelum bergelar kekasihnya, sudah dilihat keistimewaan (nubuwwah) tersebut. Mustahil ‘yang terpuji’ seperti Suami yang paling dikasihinya itu diabaikan rahmat Tuhan.


Mengalir air mata kesyukuran. Bertambah kasih dan cinta kepada Muhammad. Cinta seorang isteri kepada Suaminya telah diangkat menjadi cinta agong seorang ummat kepada Rasul-Nya.


Khadijah segera pula untuk mendapatkan Suami yang paling dikasihinya. Apabila sampai dirumah, Muhammad s.a.w masih nyenyak tidur.


Khadijah menatap wajah mulia itu. Cintanya memang mendalam sehingga tidak mengenal usia dan status kedudukan. Cintanya memang kudus sehingga menjadi sumbu perjuangan dalam kehidupan Muhammad sebelum ini; tentu juga selepas bergeral Khatamul Ambiya’.


Dalam keasyikan menikmati wajah mulia Suami yang paling dikasihinya itu, perasaan Khadijah sekali lagi direntap. Muhammad s.a.w tiba-tiba terkejut dan bangun dengan penuh menggigil. Seolah-oleh sedang menerima sesuatu daripada yang Maha Besar!


Menggigil seolah sedang melihat sesuatu yang tentu sekali tidak pernah dilihat oleh manusia biasa.

Wahai Orang yang berselimut! Bangunlah, lalu berilah peringatan dan Tuhanmu agongkanlah, Dan pakaianmu bersihkanlah, dan perbuatan dosa tinggalkanlah, dan janganlah kamu memberi (dengan maksud) memperoleh (balasan) yang lebih banyak, dan untuk (memenuhi perintah) Tuhanmu, bersabarlah…” (mafhum Surah al-Muddhathir: 1-7)


Cerita pertemuan kedua Muhammad dengan Malaikat Jibril itu telah disampaikan kepada Khadijah. Khadijah bertambah yakin bahawa memang Muhammad ini adalah Pesuruh Allah dan bakal melaksanakan tugas-tugas Rasul terdahulu sebagaimana yang dikhabarkan oleh Waraqah bin Naufal itu.


Khadijah tidak tahu apa yang patut dilakukannya. Tetapi, hatinya mulai menronta-ronta untuk menjadi pembantu yang thabat dalam perjuangan Pesuruh Allah itu.


“Wahai kekasihku yang paling dikasihi, berbaringlah dan rehatlah, sesungguhnya Tuhan sama sekali tidak mengabaikan kebaikanmu”


“Tidak wahai Khadijah! Sesungguhnya masa untuk tidur lena telah tiada. (Malaikat) Jibril a.s telah memerintahkan aku supaya memberi peringatan kepada manusia dan menyeru mereka supaya kembali kepada Allah; tetapi siapakah yang patut aku seru? Dan Siapa pula yang ingin menyahur seruanku itu?”


Dalam perasaan takut kepada Allah, Nabi Muhammad s.a.w bersuara. Nampak as-Siddiq dan at-Tabligh dalam setiap pengucapan itu.


Berkongsi hidup lebih 17 tahun dengan Nabi Muhammad s.a.w menjadi bekalan buat Khadijah. Khadijah tahu betapa berat tugas Nubuwwah yang sedang dipikul atas pundah Suami yang paling dikasihinya.


Atas kesedaran itu juga, Khadijah sedaya upaya menjadi isteri yang menenangkan, pengikut yang beriltizam dan teman intim dalam perjuangannya.

Asyhadualla ilaha illaLlah wa annaka Muhammadan arRasulullah”.


Nabi tersenyum. Nampak wajah kasih dan Cinta itu bertambah subur!


Khadijah juga senyum. Mengambil tangan mulia itu dan segera diletak atas kulit mukanya. Tenang. Kasih. Cinta. Berjuang fi SabiliLlah. Khadijah menjadi manusia/umat RasuluLlah pertama memeluk Islam, wanita pertama menyertai dakwah Islamiyyah.


sumber : http://zainulfaqar.wordpress.com/

Wednesday, August 27, 2008

MaraH...


Ada seorang pemuda yang sangat pemarah. Dia tidak dapat mengawal kemarahannya walaupun ianya hanya satu masalah kecil sahaja. Pada suatu hari, bapanya telah menghadiahkannya dengan seguni paku. "Untuk apakah paku-paku ini ayah?" tanya pemuda tersebut. "Setiap kali kamu marah, kamu pakulah tembok batu di hadapan rumah kita ini, bagi melepaskan kemarahan mu" jawab ayahnya. Pada hari yang pertama sahaja, pemuda itu telah memaku sebanyak 37 batang paku pada tembok batu tersebut. Selepas beberapa minggu, setelah dia dapat mengurangkan kemarahannya, jumlah paku yang digunakan juga berkurangan. Dia mendapati, adalah lebih mudah mengawal kemarahannya dari memukul paku menembusi tembok batu tersebut. Akhirnya tibalah pada suatu hari, dimana pemuda tersebut tidak marah, walau sekali pun. Dia pun memberitahu ayahnya mengenai perkara tersebut dengan gembira. Bapanya mengucapkan tahniah dan menyuruh dia mencabut kembali paku itu satu persatu, pada setiap hari yang ia lalui tanpa kemarahan. Hari berganti hari, dan akhirnya dia berjaya mencabut kesemua paku-paku tersebut. Pemuda tersebut lantas memberitahu perkara tersebut kepada bapanya dengan bangganya. Bapanya lantas memimpin tangannya ke tembok tersebut dan berkata "Kau telah melakukannya dengan baik, anakku, tetapi lihatlah kesan lubang-lubang di tembok batu tersebut, tembok itu tidak akan kelihatan sama lagi seperti sebelumnya. Bila kau menyatakan sesuatu atau melakukan sesuatu ketika marah, ianya akan meninggalkan kesan parut dan luka, sama seperti ini. Kau boleh menikam seseorang dengan pisau dan membunuhnya. Tetapi ingatlah, tak kesah berapa kali kau memohon maaf dan menyesal atas perbuatam mu, namun lukanya masih tetap ada. Luka di hati adalah lebih pedih dari luka fizikal. Sahabat adalah permata yang sukar dicari. Mereka membuatkan kamu ketawa dan menggalakan mu ke arah kejayaan. Sahabat juga adalah seorang pendengar, berkongsi suka dan duka dan sentiasa membuka hatinya kepada kita.


Maafkan saya sekiranya saya pernah meninggalkan kesan berlubang di dinding hati anda.....

Friday, August 22, 2008

Friday, August 15, 2008

RINDU PADA MU


Tiada sehari yang berlalu
Tanpa ku mengingati Mu
Rindu pada Mu
Sentiasa mendambakan Kasih dan sayang Mu
Semalam aku bermimpi
Dalam hujan ku berlari
Berlari mencari
Memangil-manggil nama Mu
Nama Mu yang sempurna
Kuharap dan kuberdoa
Semoga dapat bersua denganmu
Tiada kata yang dapat ku gambarkan

Perasaan yang ku alami
Cinta ku ini tiada berbelah bagi
Cinta yang suci dan abadi
Apakah aku diterima

Atau kau kan membiarkan saja
Kerana ku berdosa
Jangan biarkan ku terhina
Ku merayu pada mu...

Sapa Lahir Bulan Julai..angkat tangan!! ^o^




Salam..hampir seminggu penulis tak sempat nak 'update'kan blog ni.. Tiba-tiba je penulis terasa ingin 'post' kan kajian mengenai bulan dan sikap yang telah dijalankan oleh Dr. Fadzilah Kamsah. Tapi penulis ingin postkan hanya untuk bulan Julai sahaja. Kenapa ye?? Hmm..mungkin sebabnya penulis dilahirkan pada bulan Julai.. ;) Oklah, jom kita kenali sahabat-sahabat kita yang lahir bulan Julai. ^o^
JULAI
* Sangat suka didamping.
* Banyak berahsia dan sukar dimengerti terutamanya lelaki.
* Agak pendiam kecuali dirangsang.
* Ada harga dan maruah diri.
* Tak suka menyusahkan orang lain tapi tidak marah apabila disusahkan.
* Mudah dipujuk dan bercakap lurus.
* Sangat menjaga hati orang lain.
* Sangat peramah.
* Emosi sangat mendalam tapi mudah terluka hatinya.
* Berjiwa sentimental.
* Jarang berdendam.
* Mudah memaafkan tapi sukar melupakan.
* Tidak suka benda remeh-temeh.
*Membimbing cara fizikal dan mental.
* Sangat peka, mengambil berat dan mengasihi serta penyayang.
* Layanan yang serupa terhadap semua orang.
* Tinggi daya simpati.
* Pemerhatian yang tajam.
* Suka menilai orang lain melalui pemerhatian.
* Mudah dan rajin belajar.
* Suka muhasabah diri.
* Suka mengenangkan peristiwa atau kawan lama.
* Suka mendiamkan diri.
* Suka duduk di rumah.
* Suka tunggu kawan tapi tak cari kawan.
* Tidak agresif kecuali terpaksa.
* Lemah dari segi kesihatan perut.
* Mudah gemuk kalau tak kawal diet.
* Minta disayangi.
* Mudah terluka hati tapi lambat pulih.
* Terlalu mengambil berat.
* Rajin dalam membuat kerja

tak semestinya ciri2 tersebut ada 100% pada sahabat yang lahir bulan Julai, tapi boleh dibuat rujukan untuk kita lebih mengenali dan fahami sahabat kita.. ^o^

P/S : segala pujian hanya untuk Allah.. Dia yang menciptakan kita. Setiap manusia itu ada kebihan dan kekurangan dan kita haruslah saling lengkap melengkapi antara satu sama lain.. :)

Sunday, August 10, 2008

Renungan Bersama...




MUNAJAT DI JALANNYA.. SATU SENJATA KEKUATAN..




Ilahi..
Sesunguhnya aku telah melalui jalan dakwah ini dengan thiqah dan ketenangan setelah Engkau terangkan kepadaku segala petunjuk. Aku telah mengenali bahawa inilah jua jalan Rasulullah, pemimpin kami yang tercinta yang berjalan bersama para sahabat baginda dengan iman, amal, mahabbah dan persaudaraan. Kami telah mengetahui bahawa jalan ini tidak ditaburi dengan bunga-bunga, tetapi dipenuhi oleh pelbagai perkara yang dibenci oleh hawa nafsu. Padanya ada duri dan onak, rintangan dan gangguan, ujian dan dugaan, mehnah dan tribulasi serta banyak lagi ujian yang tidak dipinta.

Namun...
Aku rela kerana inilah pilihanku sendiri, semata-mata aku taat setia padaMu dan ingin menghampirkan diri padaMu kerana menyahut seruanMu, berharap kepada redha dan syurgaMu. Sesungguhnya Engkau telah memanggil lalu aku menyahut seruanMu:

Ya Ilahi...
Kami telah mengetahui jalan ini jauh jarak perjalanannya. Dari itu bantulah kami yang berada di jalanMu ini. Jangan biarkan diri kami merasa keseorangan lalu berdiam diri dan kurang keyakinan padaMu untuk meneruskan perjuangan ini. Berikanlah kekuatan dan keyakinan kepada kami demi menghadapi situasi yang baru ini. Sesungguhnya padaMu sahaja Ya Rabbi, tempat untuk kami mengadu. Berikanlah bantuan kepada kami di dalam perjuangan ini.

Ya Rabbi...
Jangan sekali-kali Engkau biarkan kami meneruskan urusan kami tanpa panduan dariMu. Tanpa Nur hidayahMu, kami akkan sesat dan hilang arah tujuan. Sinarilah perjalanan perjuangan kami ini dengan limpahan rahmat dan kasih sayang dariMu. Engkaulah sebaik-baik sandaran dan tempat untuk membuat pengaduan..Ameen